Timpeh Dilanda Banjir, Bupati Dharmasraya Imbau Masyarakat Agar Waspada

Timpeh Dilanda Banjir, Bupati Dharmasraya Imbau Masyarakat Agar Waspada

Dharmasraya, cagak.id–Hujan yang terus menerus sejak kemarin menyebabkan banjir di sejumlah titik di Kecamatan Timpeh pada Jum’at (09/03/2023). Berdasarkan data sementara, 570 Kepala Keluarga (KK) dan 1991 jiwa terdampak banjir di Kecamatan Timpeh. Adapun rinciannya adalah, 172 KK/587 jiwa di Nagari Tabek, 329 KK/1.097 jiwa di Nagari Taratak Tinggi, 7 KK/28 jiwa di Nagari Ranah Palabi, dan 62 KK/279 jiwa di Nagari Timpeh.

Kepala Pelaksana (Kalaksa) Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Dharmasraya, Eldison, mengatakan, bersama Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Satpol PP, Pemerintah Kecamatan, Pemerintah Nagari, Baznas serta TNI dan Polri saat ini sudah berada di lokasi untuk melaksanakan tanggap darurat.

“Sejumlah personel kita bersama peralatan dan logistik sudah berada di lokasi untuk mengantisipasi kebutuhan warga terdampak bencana,” jelasnya.

Sedangkan Kepala Dinas Sosial P3APPKB, Martin Efendi, mengungkapkan pihaknya juga telah menerjunkan personel Taruna Siaga Bencana (Tagana), dan Tenaga Kesejahteraan Sosial Kecamatan (TKSK) ke sejumlah titik banjir.

“Sementara pagi dan siang ini kami terlebih dahulu menyediakan nasi bungkus untuk kebutuhan logistik warga terdampak, sedangkan untuk dapur umum rencananya akan dirikan sore ini di dua lokasi yang mudah dijangkau warga,” jelasnya.

Martin juga mengaku telah mengirim surat kepada Menteri Sosial, memohon bantuan berupa makanan anak, makanan siap saji, selimut dan tenda serba guna.

“Surat kita sudah ditindaklanjuti Direktorat Perlindungan Sosial Korban Bencana Alam Kemensos, Insyaallah bantuan tersebut akan tiba di lokasi pada malam ini,” tukasnya.

Sementara itu, Bupati Dharmasraya, Sutan Riska Tuanku Kerajaan, mengimbau masyarakat untuk meningkatkan kewaspadaan terhadap kemungkinan terjadinya bencana yang disebabkan hujan dan angin yang terjadi di wilayahnya.

“Seperti kita ketahui, hujan terus menerus yang terjadi sejak kemarin, menyebabkan banjir dan longsor di beberapa titik di wilayah kita, dan menurut perkiraan BMKG, hujan intens masih akan terjadi hari ini di Pulau Punjung dan Timpeh,” ungkap Sutan Riska.

Kewaspadaan ini, kata Sutan Riska, penting untuk memitigasi resiko apabila hal yang tidak diinginkan tersebut benar-benar terjadi.

Terhadap banjir di Kecamatan Timpeh, Sutan Riska merintahkan Sekretaris Daerah untuk mengkoordinir pelaksanaan tanggap darurat, dengan mengerahkan bantuan dan tindakan yang dapat membantu meringankan dampak bencana kepada masyarakat.

“Saya memerintahkan Sekda untuk mengkoordinir BPBD, Dinas Sosial, Dinas Kesehatan, Satpol PP, Pemerintah Kecamatan dan Nagari untuk meningkatkan kesiapan personel, sarana dan prasarana dalam rangka tanggap darurat di lokasi-lokasi bencana,” tukasnya. (CGK)

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top