Perlu Pembuktian dan Penyelidikan Akurat, Berikut Keterangan Kapolda Sumbar Terkait Kematian Afif Maulana

Perlu Pembuktian dan Penyelidikan Akurat, Berikut Keterangan Kapolda Sumbar Terkait Kematian Afif Maulana

Padang, Cagak.id—Atas meninggalnya Afif Maulana (13) yang ditemukan meninggal dunia di bawah jembatan Sungai Kuranji pada Minggu (9/6/2024) lalu, Kepala Kepolisian Daerah (Kapolda) Sumatera Barat (Sumbar), Irjen Suharyono mengatakan siap bertanggungjawab penuh dalam mengusut kasus kematian seorang remaja tersebut.

Irjen Suharyono menjelaskan dalam jumpa pers, Minggu (23/6/2024) siang, bahwa pihak kepolisian sudah bergerak cepat dengan mengerahkan 30 personel pengurai massa (raimas) dalam penanganan kasus tersebut.

“Sehingga pada dini hari itu, polisi sudah bergerak cepat, memang setiap malam minggu kami melakukan patroli. Saat anggota melakukan patroli, polisi sudah melerai kelompok massa yang hendak melakukan aksi tawuran. Di dalam massa yang hendak melakukan rencana tawuran itu, diduga ada Afif Maulana,” katanya.

Pihaknya, katanya, melakukan klarifikasi terhadap informasi yang kadung viral di media sosial (medsos) dengan menjustifikasi seolah-olah polisi bertindak salah dan menganiaya berakibat hilangnya nyawa orang lain.

“Itu tidak ada saksi, tidak ada bukti sama sekali. Bahkan dalam penyelidikan dari 18 orang yang diamankan, tidak ada nama Afif Maulana. Hanya ada pengakuan dari saudara Aditya (rekan Afif) untuk menceburkan diri ke sungai. Ini cerita yang sebenarnya. Afif Maulana tidak termasuk yang diamankan, salah satu yang diamankan itu membawa senjata tajam (sajam),” katanya.

Pada hari yang sama itu, kata Suharyono, yakni tanggal 9 Juni 2024, sekitar pukul 11.00 WIB polisi mendapatkan laporan penemuan mayat yang belakangan diketahui bernama Afif Maulana.

“Tapi kasusnya itu berbeda antara remaja tawuran dan penemuan mayat di bawah jembatan Sungai Kuranji Padang,” katanya.

Selain itu, Polda Sumbar kata Suharyono, juga telah memeriksa sebanyak 30 orang anggota yang berada di Tempat Kejadian Perkara (TKP) dan melakukan pencegahan tawuran.

“Mereka sudah diperiksa selama dua hari, kami dalami, seperti apa duduk permasalahannya sampai kepada saat ditemukan korban bernama Afif Maulana di bawah jembatan itu. Perlu pembuktian dan penyelidikan akurat, jadi kita tidak bisa menyampaikan sesuatu tanpa fakta,” katanya.

Sebagai seorang Kapolda, Irjen Suharyono mengaku akan sangat bertanggungjawab jika seandainya oknum anggota Polri yang terlibat dalam penyimpangan itu.

“Kami masih memproses itu secara internal. Tapi kami yakini pada kejadian itu, jelas-jelas yang diamankan itu 18 anak-anak terlibat tawuran itu, di dalamnya tidak termasuk Afif Maulana. Sementara semua petugas sudah merapat ke Polsek, Polresta, dan Polda dari 30 orang ini. Ini terstruktur, ada pimpinan, anak buah, ada SOP-nya yang memang sudah ditetapkan untuk mengurai massa. Jangan sampai polisi juga sampai jadi korban pembacokan,” katanya.

Polisi juga sudah melakukan autopsi untuk mengetahui kematian dari Afif Maulana dan hasilnya bisa diketahui oleh publik jika sudah keluar.

Tinggalkan Komentar

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Scroll to Top